Sigilahoror: Top150 Horror Movies (2000-2010) Part 2

150 best horror movie part 2

wah, udah sebulan lebih nih sigilahoror nggak update film-film horror yang menjadi favorit dari tahun 2000-2010.  Karena tahun 2011 sebentar lagi bakalan tutup usia, jadi sesuai janji kemarin sigilahoror bakalan ngelanjutinnya ke part 2 nih. Sebelumnya gw udah ngebeberin 10 film diantara 150 film di artikel Sigilahoror: Top 150 Horror Movies (2000-2010) Part 1, dan kali ini di part 2 gw bakalan ngebeberin 20 film lainnya. Kami kasih tau lagi nih, semua film yang masuk ke daftar ini ga diurutin mana yang terbaik mana yang terburuk yah. Daripada banyak cincong dan tahun keburu ganti jadi 2012, langsung aja deh liat 20 daftar di bawah ini. So, here they are.

Joy Ride

Bercerita sangat simple, 3 orang pemuda ngelakuin trip dari Colorado menuju New Jersey berbicara sama pengemudi truck lewat CB Radio yang mereka punya. Tapi ternyata yang diajak ngobrol itu seorang psycho, jadi mereka musti kabur supaya nggak mati. Plot sesimple itu diolah sama John Dahl jadi thriller road movie yang efektif bikin penontonnya ngerasain ketegangan. Semuanya diolah dengan baik, begitu juga sama cast-nya. Habis nonton ini, jangan sok belagak nge-Prank orang yg kagak loe kenal. :D

Freedy VS Jason

Mungkin banyak yang kagak suka sama nih film, tapi gw fun-fun aja tuh nonton nih film. Ide mempertemukan 2 ikon horror paling fenomenal ini jadi ide menarik. Gw emang ngebayangin lama gimana kalau Freddy ama Jason bertemu siapa yang menang. Tapi ya emang, beberapa hal di film bisa dibilang buruk dan meski begitu gw tetep terhibur nontonnya.

Wrong Turn

Enam orang kejebak di hutan West Virginia dan diburu oleh manusia kanibal yang ganasnya ga ketulungan. Plot itulah yang ditawarkan sama Rob Schmidt dan dia ngebikinnya sama hal-hal yang kagak gw duga. Semua orang kagak bakalan lupa sama film ini. Tegang, menyeramkan dan sekaligus menjijikkan. Jadi kalau kalian nyari unsure menghibur dan gore dari sebuah film, Wrong Turn is then definitely a right turn, and an amazing film you should definitely not miss! Highly recommended.

BlackSheep

Domba-domba disini kagak seperti domba-domba di Shaun of The Sheep. Disini tuh domba-dombanya demen makan daging orang. Ngelihat judul film New Zealan  ini awalnya males banget, tapi setelah ditonton ternyata film ini fun banget dan penuh darah.  Black Sheep itu horror comedy yang dikemas dengan plot klise, humor ala New Zealand dan yang pasti darah dengan efek nggak banget.  Tapi yang pasti, film ini totally fun, seperti perpaduan Dawn of The Dead sama Shaun of The Sheep.. hahaha

Devil

Ngedenger nama M.Night Shyamalan itu bikin galau moviegoers. Galau antara enggak atau nonton filmnya karena belakangan film-filmnya bisa dibilang jelek tapi jangan lupa film The Sixth Sense. Nah, Devil juga kayak gitu mesti ia duduk jadi writers. Eh, ternyata film Devil ini bisa dibilang salah satu yang terbaik 2010 lalu. Dibawah arahan John Erick Dowdle film ini mampu tampil cemerlang. Gw mampu diajak bermain tebak-tebakan mana pembunuh di dalam lift itu. Lumayanlah untuk ukuran sebuah film horror.

case39

Case39 yang naskahnya ditulis sama Ray Wright dan disutradarai oleh Christian Alvart punya ploy yang gw bilang sih cukup baik. Awalnya kita akan dibuat simpatik sama Lilith yang disiksa kedua orangtuanya tapi ujungnya kita akan dibawa ke situasi yang berbeda.  Plot yang ditulis apik ditambah penampilan yg juga apik dari Renée Zellweger dan Jodelle Ferland bikin Case39 punya daya tarik tersendiri. Meski agak sedikit boring dan minim kejutan, Case39 berhasil dalam menciptakan suasana menegangkan, penuh ancaman dan ketidakpastian.

Keramat

Bisa dibilang film arahan Monty Tiwa inilah yang mampu bikin gw merinding ketakutan waktu menontonnya. Meski ikut-ikutan latah dengan bikin film mockumentary, Keramat bagi gw mampu ngebawa atmosfer mengerikan kepada penontonnya. Siapa yang enggak takut lihat scene pocong itu? Yup, itulah salah satu scene terbaik film ini. Dengan gaya mockumenter yang ngebikin film ini tambah mengerikan dan kelihatan nyata, Keramat adalah salah satu film horror terbaik Indonesia. Tapi sayang, film ini ditutup dengan ending yang bagi gw nggak banget.

The Final

Ngebawa tema bullying, The Final akan mengajak kita untuk ngelihat sekelompok siswa korban bullying ngelakuin misi balas dendam. The Final sebenarnya memiliki potensi baik untuk jadi film terbaik tahun 2010 lalu, Cuma sayang performa para pemainnya tidak nampilin yang terbaik. Mereka ga mampu ngebawain perannya untuk meraih simpati penontonnya. Tapi film ini cukup menghibur, beberapa adegan cukup bisa bikin ngilu. Ceritanya yang nggak serius banget dan pesannya yg dekat ama kehidupan kita yang bikin film ini layak ditonton menurut gw.

The Uninvited

Ga kebayang kalau The Uninvited akan jadi sebuah film horror yang lumayan baik. Awalnya agak ragu nonton film gara-gara review buruk, tapi review buruk itu Cuma omongkosong doang karena film ini lumayan. Terlalu membandingkan film ini dengan originalnya –A Tale of Two Sister- lah yang bikin film ini terlihat jelek. The Univited itu punya cerita yang memang sama dengan film horror korea itu, tapi penyajiannyalah yang beda. Penampilan Emily Browning sebagai Anna juga lumayan. The Univited hadir dengan nuansa sama seperti A Tale of Two Sister tapi dengan situasi berbeda, itulah yang bikin film ini layak ditonton.

Ghost ship dibuka dengan opening yang cukup ngejanjiin. Satu hal yang bikin film ini bagi gw layak ditonton adalah atmosfer creepy yang ditawarkan. Beberapa efek yang tersaji memang terlihat jelek begitu juga dengan para castnya yang agak kurang. Naskahnya pun terlihat tidak ditata dengan apik, tapi seperti yang gw bilang tadi, efek kejutannya berhasil bikin gw kaget waktu pertama kali nonton.

Resident Evil

Kalau ngelihat dari semua seri Resident Evil, yang pertama inilah yang menurut gw paling baik setelah Resident Evil: Extinction. Film yang ngadaptasi dari game berjudul sama ini dibuat dengan script yang baik, tidak terlalu mengacu sama versi gamenya. Paul W.S Anderson sebagai sutradara mampu mengatur action sequence plus moment sehingga bikin RE jadi salah film adaptasi game terbaik.  Jangan lupa juga penampilan Milla Jovovich sebagai Alice. Resident Evil ini emang layaklah buat ditonton

1408

Siapa yang menyangka kalau 1408 ini hadir sebagai horror yang baik. Mikael Håfström bener-bener ngelakuin tugasnya mengadaptasi naskah dari novel Stephen King. 1408 itu nggak seperti kebanyakan film-film horror lain yang nutupin lemahnya cerita dengan bejibun adegan mengejutkan, penampakan dll. 1408 itu kuat di cerita yang udah bikin gw ngerasain aura mencekamnya layaknya film-film adaptasi Stephen King lainnya. Apalagi dengan kehadiran John Cusack sebagai  Mike Helsin dan Samuel L Jackson sebagai sang manajer hotel. John Cusack ini tampil layaknya jack Nicholson di The Shining yang mampu bikin gw ngerasa ikutan stress dan gila. Salah satu film adaptasi novel Stephen King terbaik.

The Hamiltons

Sebuah keluarga yang terlihat normal tapi ada sesuatu misteri yang tersimpan didalamnya. Sebuah premis klise tapi selalu menarik untuk dilihat, begitulah premis yang ditawarkan The Hamiltons, salah satu film di Afterdark Horrors Film Festival. Script yang ditulis Phil Flores, Mitchell Altieri –sekaligus sutradaranya- pintar menyembunyikan twist sampai tiba waktunya mengungkap jati diri keluarga Hamiltons. Selain punya naskah baik, interaksi para karakternya sangat menarik. The Hamiltons bergerak sedikit lambat dan fokus pada pengembangan karakternya, bukan tipe horror yang bisa gw nikmatin. Memang nggak sempurna, maklum karena ini film berbudget kecil, tapi film ini mampu nyuri perhatian gw.

Rampage

Dari sekian film buatan Uwe Boll mungkin ga ada yang bisa nyebutin mane film dia yang membekas? Uwe Boll emang salah satu sutradara paling dibenci karena banyak bikin film jelek, tapi untuk Rampage lo ga bisa benci ama film ini. Bagi gw, inilah satu-satunya film Uwe Boll yang gw tonton lebih dari 2 kali, beneran ga boong.  Gimana ga demen ngelihat pemuda yang dianggap baik ama ortunya ternyata nembakin orang-orang sekota ga kenal ampun. untuk apa? Jawaban ini ditaruh si Boll sebagai twist yang emang ngetwist banget. Good lah..

FEAST

Apa sih yang menarik dari sebuah film monster dengan penampakan monster jelek, no have story, orang-orang yang emang layak mati? Yup…apalagi kalau bukan hiburan yang disajikan lewat gore and blood.  Feast itu film-film tipikal –loe-ga-per-semua-itu-datang-dari-mana-yang-penting-loe-bisa-lihat-orang-mati-dimakan-monster-jelek. Yah seperti, kagak ada cerita kalau menurut gw, yang penting bisa biking w kehibur plus ngakak aja. Kalau suka film kayak gini, Feast pasti udah pernah loe tonton.

Ginger Snaps

Jadi film werewolf terbaik versi gw dan mungkin juga buat kebanyakan penggemar horror. Menceritakan tentang sepasang kakak adik dimana salah satunya jadi werewolf dan satunya lagi berusaha menyembuhkan saudaranya. Teen horror yang beda, serius tanpa komedi didalamnya. Emily Perkins jadi Brigette dengan maksimal begitu juga Katharine Isabelle jadi serigal yang ganas dengan cengkeramannya. Penggemar horror ga bakalan ngelewatin film werewolf ini.

The Eye 10

Ngebeberin 10 cara ngelihat setan versi negeri gajah putih, The Eye 10 hadir dengan horror yang selain menyeramkan juga bikin ketawa ngakak. Sekelompok pemuda nemuin buku cara melihat setan dan mereka mempraktekkannya. Sumpah gw ketawa nonton film ini. Ngelihat tingkah laku para pemuda yang konyol ini bikin gw ngakak sakit perut. Tapi meskipun komedi, aura mencekamnya juga ga bisa dianggap remeh, karena Pang Brother masih jago bikin kita ketakutan disela-sela kita ketawa. Funny Movie.

Frozen adalah sebuah thriller apik dimana ketegangannya bukan berasal dari banyaknya misteri ataupun rentetan adegan sadis berdarah. Hanya dengan menaruh premis simple orang terjebak di  gondola diatas gunung bersalju saja udah mampu bikin penonton ngerasain ketegangannya. Adam Green sebagai director mampu beralih dari pakem thriller yang sudah ada, ga perlu hal-hal seperti yang disebutin diatas saja udah berhasil bikin tegang. Cuma sayang, dialog-dialog dan naskah yang nggak tertata rapi membuat film ini kurang, but layak ditonton.

Santet nggak Cuma ada di Indonesia, di Thailand pun santet juga ada. Art of The Devil nyajiin seputaran tentang ilmu melukai secara gaib ini. Tanit Jitnukul ngebikin film ini dengan visual yang bagi gw disturbing sekali. Yah, hampir semua kegiatan santet disini bikin gw ngerasa ngilu. Salah satu film horror yang layak ditonton. Scary, menjijikkan dan penuh darah.

I Spit On Your Grave remake ini jika dibandingin sama versi originalnya akan terlihat sekali perbedaannya terutama dalam hal teknis. Versi original memang terlihat lemah di teknis tapi memiliki dampak yang sangat besar, sedangkan versi remakenya kuat di teknis tapi menurut gw ceritanya agak kurang.Versi remake akan minim adegan raping yang fenomenal seperti di versi originalnya, tapi untuk masalah darah berdarah, versi remake akan lebih memuaskan rasa haus anda. Steven R. Monroe ga tanggung nyajiin gorenya dengan frontal dan akting Sarah Butler sebagai Jennifer pun nunjukin performanya yang baik. Remakenya ini ga sebaik versi originalnya tapi juga ga terlalu buruk.

To Be Continued

 

This entry was posted in TOP TEN and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

2 Responses to Sigilahoror: Top150 Horror Movies (2000-2010) Part 2

  1. Rasyidharry says:

    Freddy VS Jason salah satu guilty pleasure gue jg. Adegan fighting mereka apalagi, klimaks banget

  2. kasmud says:

    ginger snaps tanpa komedi? berlaku buat kedua sequel nya, yang pertama tetep bisa senyum dikit, apalagi quote si ginger “high school is just a mindless breeders machine” wkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>